Haruskah Film Horor Dieksekusi Sesuai Dengan Novel Horornya?

 Haruskah Film Horor Dieksekusi Sesuai Dengan Novel Horornya?

Jakarta, Telescopemagz | Menuju perhelatan akbar Jakarta Horror Screen Festival 2020, yang rencananya akan digelar pada pertengahan tahun ini oleh Kumpulan Jurnalis Sinema Indonesia, panitia penyelenggara yakni Kumpulan Jurnalis Sinema Indonesia bekerjasama dengan Kedai Kopi LALI BOJO, telah memulai program kegiatannya dengan menggelar talkshow rutin Mingguan bertajuk “Apanya Yang Menarik Sih Di Film Horor” setiap Kamis malam yang telah dimulai sejak Kamis 20 Februari 2020 lalu.

Talkshow pertama dari “APANYA YANG MENARIK SIH DI FILM HOROR?” yang digelar pada Kamis (200220202) menyajikan tema ‘Jakarta Horror Screen Festival”, selajutnya talk show kedua pada Kamis (27022020) dengan tema ‘Hantu Di Film Horor Indonesia Versus Film Horor Asing Mana Lebih Menakutkan?’.

Dan untuk kali ketiga, Talkshow “APANYA YANG MENARIK SIH DI FILM HOROR?” yang dikemas dengan konsep obrolan santai seputar film horor ini kembali digelar dengan menyajikan tema ‘Novel Horor : Masihkah Jadi Tambang Emas Produser?‘, di kedai Kopi LALI BOJO Pondok Bambu, Jakarta Timur, Kamis (05032020) mulai pkl. 20.00 WIB.

Teguh Yuswanto, Creative Director Jakarta Horror Screen Festival 2020, menghadirkan empat narasumber antara lain : Adham T. Fusama (penulis novel horor Surat Dari Kematian), Sutrisno Buyil (Wartawan hiburan), Nasrul Warid (Produser Amanah Surga Production) serta Evelyn Afnilia ( penulis cerita/naskah).

Acara yang dipandu oleh Ketua Kumpulan Jurnalis Sinema Indonesia, Kiki Herlambang, mampu menyajikan nuansa obrolan yang cukup hangat disimak, karena masing-masing narasumber punya pandangan berbeda.

Seperti halnya wartawan senior di ranah hiburan, Sutrisno Buyil yang mengatakan seringnya terjadi ‘miss‘ saat mengeksekusi produksi film horor; antara produser dengan penulis naskah dan pemilik novel horor.

“Perbedaan pandangan dan selera sering terjadi diantara mereka seperti produser, penulis novel dan penulis naskahnya. Masing masing punya argumen sendiri, mau di bawa kemana film tersebut nantinya?,” Kata Ketua Umum Forum Wartawan Hiburan (FORWAN) Indonesia yang akrab di sapa Buyil ini.

“Alhasil tidak sedikit film horor yang berbasis novel horor/misteri, seringkali jomplang dari cerita aslinya,” papar Trisno Buyil.

Lain Buyil, lain pula menurut penulis novel “Surat Dari Kematian” , Adham T. Fusama, yang berpendapat bahwa ‘eksekusi cerita dari novel horor untuk di jadikan sebuah film memang bukanlah perkara mudah’

“Pada akhirnya kan semua kembali kepada produser, mau di buat seperti apa filmnya. Jika memang harus keluar dari cerita asli novelnya, yah bagi saya mungkin karena produsernya punya pemikiran tersendiri,” jelas Adham T. Fusama.

“Yang terpenting bagi saya – jika memposisikan sebagai penonton film horor- , entah itu di bintangi oleh aktor-aktor mahal sekalipun, yang paling penting itu adalah kreatif dalam memainkan imajiner,” tambahnya.

“Nah itu benar kata mas Adham, filmmaker dan sineas harus juga leluasa dalam meng-eksplor ide-ide cemerlang. Jangan cuma menampilkan hantu yang itu-itu ajah, bosan,” timpal Buyil.

Penulis naskah/cerita , Evelyn Afnilia memaparkan, menciptakan imajiner dalam visual memang bukan pekerjaan mudah’

“Apalagi jika itu berasal dari novel horor. Dan bila terjadi perbedaan mencolok dalam eksekusi pada sebuah film horor yang berasal dari novel , yah memang lumrah saja,” Tutur Evelyn Afnilia.

“Jika terjadi perbedaan antara naskah dan eksekusi di lapangan, yah sebenarnya tinggal bagaimana produser saja. Umpama ketika saya deadlock sebagai penulis, mempertanyakan kenapa kok jadi beda dengan naskah dalam beberapa scene? yah hanya produser yang punya wewenang kepada sutrdaranya,” lanjut Evelyn.

Film horor Indonesia memang tak bisa lepas dari kultur ‘klenik’, namun juga tak lepas dari peran penting penggarapan yang ‘sarat serius’ dan dukungan biaya produksi dan promosi.

Semua berkaitan, hingga pada akhirnya film tersebut dicerna oleh penontonnya dengan kasta atau kualitas.

“Bagi saya, banyak kok penulis novel horor yang bagus karyanya. namun semua kembali lagi kepada biaya produksi dan kekuatan promosi film horor tersebut. Kita gak kekurangan penulis novel horor kok. Bahkan juga penulis cerita juga banyak yang bagus,” Jelas Warid.

“Tapi jangan salah, faktor keberuntungan juga berperan. Nah persoalannya adalah bagaimana film horor tersebut mampu memberikan ruang hiburan yang patut di gandrungi penonton. yah jadi kalau bicara film horor Indonesia nih, banyak setannya yang bisa di angkat ke dalam film, ”

“Dan saya yakin tahun ini, novel horor masih punya kekuatan untuk menjadi tambang emasnya produser film. Yah film horor gampang laku di pasaran, ” Pungkas Warid. (PR/Fajar) | Foto: Dok. Kumpulan Jurnalis Sinema Indonesia

 

info@telescopemagz.com

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *