Ribka Tjiptaning Sesalkan Pembahasan RUU Omnibus Law Cipta Kerja, di Tengah Pandemi Covid-19

 Ribka Tjiptaning Sesalkan Pembahasan RUU Omnibus Law Cipta Kerja, di Tengah Pandemi Covid-19

Ribka Tjiptaning (Foto:katakini)

Telescopemagz.com – Ribka Tjiptaning, anggota Komisi IX DPR RI menyayangkan sikap DPR RI yang akan terus melanjutkan pembahasan RUU Omnibus Law Cipta Kerja. Terkesan pembahasan ini seperti dipaksakan, di tengah wabah virus corona yang semakin membesar.

“Teman-teman saya di parlemen tidak peka terhadap masalah besar yang sedang dihadapi rakyat Indonesia. Mereka telah memanfaatkan situasi wabah virus corona, untuk segera menggolkan RUU Cipta Kerja menjadi UU,” kata Ribka, Sabtu (11/4/2020) di Jakarta.

Ribka Tjiptaning yang juga Ketua PDI Perjuangan Bidang Penanggulangan Bencana ini, justru mengajak anggota dewan fokus terlibat dalam penanganan pandemi Covid-19.

“Parlemen harus fokus menjalankan fungsi pengawasan kepada pemerintah yang sedang berjibaku mengatasi wabah virus yang mematikan itu. Banyak hal yang masih belum optimal dikerjakan pemerintah, dan perlu pengawasan parlemen,” tegasnya.

Menurut Ribka, di lapangan yang meninggal  tidak hanya karena terinfeksi Covid-19, tetapi menyebabkan pasien lain jadi korban karena salah penanganan.

“Saya mendengar laporan dari Komunitas Pasien Cuci Darah Indonesia (KPCDI) sudah ada dua anggotanya meninggal dunia. Hari ini satu lagi meninggal setelah delapan hari tidak dilayani cuci darah, karena dinyatakan PDP (Pasien Dalam Pengawasan). Alasannya nunggu hasil pemeriksaan apakah positif atau negatif dari Covid-19. Tapi, faktanya rumah sakit tidak mempunyai fasilitas hemodialisa di ruang isolasi,” kecamnya.

Lebih lanjut, Ribka mendesak Satgas Percepatan Penanganan Covid-19 untuk segera melengkapi semua rumah sakit rujukan dengan fasilitas hemodialisa di ruang isolasi, seperti protokol yang telah dikeluarkan PERNEFRI (Perhimpunan Nefrologi Indonesia).

“Kalau protokol tidak dijalankan, akan banyak lagi pasien gagal ginjal meninggal dunia, karena dinyatakan PDP. Dua pasien gagal ginjal yang meninggal itu hasil tes swabnya ternyata negatif. Mereka meninggal bukan karena terinfeksi virus corona, tetapi tidak mendapat pelayanan cuci darah karena dikategorikan ODP, PDP dan suspect covid-19,” pungkasnya.

 

Pewarta: Budi

Editor: Ari

Redaksi

Related post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *